Cari Blog Ini

Memuat...

Sabtu, 29 September 2012

Menemukan tema, latar, dan penokohan, pada cerpen-cerpen dalam satu kumpulan cerpen

|0 komentar

Untuk materi ini mempunyai 1 Kompetensi Dasar yaitu:

Kompetensi Dasar :

  1. Menemukan tema, latar, dan penokohan, pada cerpen-cerpen dalam satu kumpulan cerpen


Cerpen

Cerpen adalah sebuah cerita yang singkat, padat, dan jelas. Singkat karena hanya terdiri atas ± 10.000 kata, padat karena akan memuat peristiwa-peristiwa inti dalam cerita, dan jelas karena tetap akan kita temukan akhir penyelesaian dari peristiwa-peristiwa yang membangun cerita.
Unsur pembangunan dalam cerpen terdiri dari unsur intrinsik dan ekstrinsik. Unsur intrinsik adalah unsur pembangun yang berasal dari dalam tubuh karya sastra, yang meliputi tema, alur, karakteristik, setting, sudut pandang, amanat. Unsur ekstrinsik adalah segala macam unsur yang berada di luar suatu karya sastra yang iktu mempengaruhi kahadiran suatu karya sastra, seperti faktor sosial, ekonomi, budaya, politik, keagamaan, dan tata nilai masyarakat.

Contoh cerpen.
" RADIO MASYARAKAT "
Kehendak zaman?.........Semangat baru?........Ya, barangkali buat Tuan...Bagi saya belum terpikirkan........
Masih mendengung-dengung perkataan itu dalam telinga dokter Hamzah. Seakan-akan diucapkan perlahan-lahan. Seperti seorang pembicara di muka sidang ramai yang menekankan kata-katanya satu persatu, agar lebih meresap ke dalam kalbu pendengarnya. Sayup-sayup suara itu mendatang. Tertahan-tahan, tetapi terang dan tidak ragu-ragu.Kata-kata yang diucapkan oleh kuswari tadi, tatkala ia datang ke kamarnya untuk, katanya, diperiksa sakit badannya. Kuswari mengeluh panjang-panjang. Seolah-olah dengan demikian hendak ia lemparkan segala beban yang memberat, hendak ia lepaskan segala kepegalan yang menghimpit sukma. Dokter Hamzah meletakkan alat-alat pemeriksanya. Kus disuruhnya mengenakan bajunya kembali. Sementara ia berjalan-jalan di dalam kamar yang sedang besarnya itu. Habis segala ilmunya digunakannya. Habis segala kecakapannya dilepaskannya. Pendapat akhir tetaptak beralih. Kus tak kurang apa-apa. Badannya dalam deadaan sehat. Sepanjang ilmu kedokteran.
Tetapi dimana letak pangkalnya segala-gala ini ? Mengapa Kus semacam ini ? atau mestikah di sini dicari sebabnya dalam ilmu psikiatri lagi? Kus sudah berdiri kembali di hadapannya menantikan kata keputusannya. Sikapnya seperti seorang yang telah menyerah. Pandangannya lindap, bahkan kabur. Kepalanya tunduk. “Ya, Kus, engkau tak kurang apa-apa. Engkau sehat, tak ada obat yang dapat kuberikan tetapi....”
Ia berhenti sebentar. Ada yang dipikirkannya. Kus antara cemas dan harap. Kemudian dengan tersenyum kata dr Hamzah pula. “tetapi ada juga obat yang dapat kuberikan. Obat yang kalau dikatakan bersahaja, mahal juga didapatkan. Kus, kau harus kisarkan pandangan hidupmu. Itulah satu-satunya obat mujarab bagi penyakitmu. Kau mesti mencoba mengetahui apa kehendak zaman. Mesti mencoba mendalami semangat baru, itu tak mudah. Tapi aku percaya, kau pandai mencari dan menimbang sendiri. Buat sementara rasanya tak perlu kuterangkan kepadamu. Cari dulu. Nah, Kus nanti kita bicarakan lagi.”
Sejurus Kus terdiam. Tetapi perlahan-lahan seakan-akan bertukar cahaya mukanya, cahaya yang tak dapat disifatkan lebih jauh. Bibirnya menggelung ejek. Cepat-cepat berhamburan katanya. “Kehendak zaman? Semangat baru? Ya, barangkali buat Tuan. Bagi saya belum terpikirkan.” Cuma itu saja ia berpaling, lalu terus meninggalkan dr. Hamzah, lupa ia menabik hatinya pedar!.
Dari : Gema Tanah Air : Prasa dan Puisi Karya HB Yasin
Pada Pelajaran 1 kamu telah mengikuti kegiatan menceritakan kembali isi cerpen. Tentunya, kamu telah banyak membaca cerpen. Kamu akan dapat memperoleh cerpen dari kumpulan cerpen. Cerpen yang dimuat dapat berasal dari satu pengarang dan juga dapat merupakan karya dari beberapa pengarang. Setiap pengarang pada umumnya memiliki kekhasan
gaya bercerita yang membedakan dengan pengarang yang lain, misalnya dalam memilih tema, melukiskan penokohan, menampilkan latar, penggunaan gaya bahasa, dan mengungkapkan amanat. Bacalah dengan cermat cerpen dalam kumpulan cerpen Rindu Ladang Padang Ilalang karya M. Fuadi Zaini berikut ini

1. Cerpen ”Warisan”

                                                       WARISAN

Barham betul. Ia punya hak atas sebagian harta yang cukup banyak itu. Kira-kira empat sampai lima miliar rupiah.
“Lumayan kan, Mas?” katanya padaku.
“Bukan lumayan lagi,” kataku. “Untuk ukuran saya, itu sudah luar biasa. Maklum, saya kan tidak kaya seperti Anda.” Ia tertawa, mungkin senang dan bercampur bangga. Aku pun tersenyum.
“Tapi masalahnya tak semudah yang kita kira,” katanya kemudian agak kendor.
“Kenapa?”
“Begini. Ternyata kakak saya itu bangsat juga, bahkan bangsat besar. Harta itu ia kuasai sendiri. Ia tidak mau membaginya menurut hukum waris. Dan saya hanya dijatahnya tiap bulan tak lebih dari delapan ratus ribu. Adik
perempuan saya lebih sedikit lagi.”
“Lumayan juga .”
“Lumayan bagaimana? Apa artinya uang segitu dibanding dengan keuntungan yang ia peroleh tiap bulan dari harta yang belasan miliar itu? Tiap bulan ia dapat puluhan atau mungkin ratusan juta.”
“Lalu?”
“Ya, tak ada lalunya. Sampai sekarang pun saya sudah kawin dan punya dua orang anak, saya masih juga dijatah segitu.” Aku tak habis mengerti. Bagaimana seorang kakak memperlakukan adik-adiknya demikian. Begitu tega ia menguasai sendiri harta warisan dari ayahnya. Adik-adiknya hanya dijatahnya dengan jumlah yang tidak begitu
banyak.
* * *
Barham betul. Ia punya hak penuh atas harta bagian warisannya itu. Dapat dimengerti kalau ia sampai begitu jengkel dan marah. Semua itu ia lampiaskan di hadapanku.
“Bahkan ibu saya, ibunya sendiri ia jatahi juga seperti seorang anak kecil.”
“Terlalu, “ kataku.
“Terlalu sekali,” sambungnya. “Kalau sedikit saja ia punya rasa perikemanusiaan, ia tak akan berbuat begitu. Tak usahlah kita bicara tentang rasa keagamaan atau iman atau yang semacamnya. Saya kira ia sudah buta
tentang itu.”
Sekali lagi Barham memang betul. Ia melampiaskan semua itu di hadapanku. Tetapi, aku tidak dapat berbuat apa-apa. Aku tidak punya kekuasaan yang bisa memaksa kakaknya itu. Aku hanya salah seorang teman
dekatnya. Walau kami pernah belajar di luar negeri dulu, Barhan memang pernah tinggal satu flat denganku. Ia seorang yang baik dan cukup cerdas.
Hanya saja ia agak penggugup dan penakut. Kabarnya karena ayahnya amat keras kepada anak-anaknya, termasuk Barham. Mungkin jiwa Barham tidak begitu kuat menghadapi guncangan-guncangan itu. Hal itu tampak jelas dalam gerak-gerik dan perilaku Barham sehari-hari.
* * *
Contoh-contoh dapat banyak kita temukan. Kalau Barham, misalnya, kusuruh cepat-cepat mendaftar masuk universitas, dengan serta-merta ia menolak dengan berbagai macam alasan.
“Nanti, tahun berikutnya saja, Mas,” katanya padaku.
“Kenapa?” tanyaku
“Saya harus memperkuat bahasa dulu.”
“Saya kira sekarang sudah cukup. Dan itu dapat terus diperbaiki dan disempurnakan sambil jalan.”
“Wah, itu yang saya tidak sanggup.”
“Kenapa tidak?”
“Ya, begitulah. Lebih baik saya tangguhkan dulu.”
“Teman-teman dari Eropa, Jepang, dan Afrika, bahasa mereka sudah cukup baik dengan hanya belajar rajin dalam waktu beberapa bulan saja. Kenapa kita harus menghabiskan setahun lebih hanya untuk itu?”
Namun ia tetap tidak mau. Sebenarnya, ia hanya kurang berani. Tatkala sudah masuk universitas pada tahun berikutnya, kuliahnya juga agak tersendatsendat. Dekat-dekat waktu ujian, ia sudah sakit. Sakitnya macam-macam. Saya kira sebenarnya hanyalah karena faktor psikologis. Ia takut menghadapi ujian-ujian itu dan agaknya ia dapat pelarian yang cukup aman dengan jalan sakit itu.
* * *
Tatkala suatu kali, ia dapat telegram bahwa ayahnya meninggal, langsung ia mau ambil keputusan pulang.
“Tapi kembali lagi kan?” tanyaku serius.
“Tidak, Mas,” katanya. “Saya tak akan kembali lagi.”
“Lantas studimu ditinggalkan?”
“Ya, apa boleh buat.”
“Kan sayang sekali, setahun lagi Anda dapat tamat.”
“Tak apalah. Saya harus pulang dan membereskan harta warisan dari ayah saya. Ayah saya meninggalkan warisan yang cukup banyak.”
* * *
Memang sayang sekali ia tidak melanjutkan studinya. Namun, aku tidak dapat memaksanya. Aku hanya seorang teman dekatnya. Kami pun berpisah. Cukup lama juga kami berjauhan satu sama lain. Manalagi ia jarang sekali
menulis surat. Namun sayup-sayup, aku masih dengar juga berita tentangnya dari teman-teman yang lain.
Waktu aku pulang, ia cukup sering datang ke rumahku. Tak lain yang dilampiaskannya hanyalah soal harta warisan itu. Tampaknya penyakit gugup dan takutnya sudah agak banyak berkurang sekarang. Ia sudah kawin dan punya anak dua yang mungil-mungil.
“Lantas bagaimana rencana Anda menghadapi soal warisan itu sekarang?” tanyaku dengan nada mau ikut cari jalan keluar. Ia diam beberapa saat, seperti sedang berpikir berat dan kemudian mau mengatakan sesuatu, tapi tampaknya ragu-ragu.
“Katakan saja kalau ada sesuatu yang mau dikatakan,” kataku lagi.
“Sebetulnya, saya sudah punya rencana yang sudah lama saya pikirkan. Saya sudah nekat mau melaksanakan hal itu. Hanya saja saya ragu-ragu mengatakannya kepada Mas, mungkin Mas tak akan setuju.”
“Apa itu?”
“Saya mau santet kakak saya itu.”
“Membunuhnya?”
“Tak ada jalan lain, saya kira.”
“Kan begitu itu tidak boleh dalam agama?”
“Dan yang ia perbuat, apa termasuk dibolehkan?”
Aku mencoba mendinginkannya. Kukatakan, tujuan baik harus dilakukan dengan cara yang baik pula. Kalau ada orang gila, kita tak usaha ikut-ikut gila, kataku. Ia masih tetap ngotot. Lantas ia bercerita. Bahwa sebelum itu, ia telah berusaha menempuh jalan baik dan damai. Seorang ustad ia minta untuk menasihati kakaknya agar mau membagi harta warisan itu. Kabarnya, menurut ustad itu, kakaknya sudah punya itikad baik untuk melaksanakannya. Namun, setelah sekian lama ia tunggu-tunggu, tak suatu apa pun terjadi. Kembali ia
memanggil ustad itu untuk menasihati lagi kakaknya. “Insya Allah berhasil,” kata ustad. Namun, yang diharapkan tak pernah juga terjadi.
“Ustad itu hanya mengeruk duit saja,” umpatnya padaku.
“Berapa yang ia ambil?”
“Lima ratus ribu. Itu tarif dia dan tak dapat ditawar-tawar. Harus bayar di depan lagi.”
“Ia yang menentukan?”
“Siapa lagi? Ustad apa namanya kalau begitu, Mas?”
“Mungkin ustad calo duit.”
“Bahkan akhirnya ia bicara kecil begitu: kalau saya bersedia memberinya satu miliar dari bagian warisan yang akan saya terima, ia bersedia mengurusnya sampai tuntas. Hebat nggak? Saya pura-pura nggak ngerti saja.”
Cukup prihatin juga melihatnya. Ia tunjukkan kepadaku daftar kekayaan warisan ayahnya itu. Sejumlah toko besar yang terletak di sebelah jalan utama. Sejumlah rumah mewah dengan segala macam perabotnya. Semua itu disewakan atau dikontrakkan. Sejumlah sawah dan perkebunan kopi, kapal laut pengangkut barang dan orang, dan masih banyak lagi. Kagum juga aku dibuatnya. betapa kayanya sang ayah, ini menurut ukuranku, sampai mempunyai harta yang beraneka ragam itu. namun setelah kematiannya, anak-anaknya jadi bersengketa.
“Begini saja,” kataku seperti menemukan sesuatu.
“Bagaimana kalau dituntut saja melalui pengadilan?” Ia tiba-tiba saja tertawa.
“Pengadilan?” katanya dengan nada sinis.
“Ya, kenapa?”
“Sudah juga, Mas. dan menemui kegagalan dan jalan buntu. sebab semua oknum yang berkaitan dengan pengadilan itu sudah tersumpal semua mata dan mulut mereka dengan hanya beberapa juta untuk masing-masing. Kakak saya sudah menyogok mereka semua, hingga semua berpihak kepadanya. Malah saya yang lantas sesudah itu mau disalahkan dan diuber-uber. Hampir saja saya kewalahan dalam hal ini. Bayangkan, saya yang tak bersalah malah diuber-uber terus.”
“Lalu?”
“Ya terpaksa juga saya sumpal polisi yang selalu nguber saya itu, walau tidak dengan jutaan, apa boleh buat.”
“Jadi, saling main sumpal dari sana dan sini,” kataku sambil tersenyum.
“Yang enak yang di tengah-tengah, yang menerima sumpal itu.”
“Dunia sudah benar-benar sinting. Enak dulu waktu masih jadi mahasiswa di luar negeri kan? Tiap harinya hanya pergi kuliah, dan tiap bulan terima beasiswa. Beres, tanpa memikirkan masalah-masalah yang jungkir balik dan
absurd.”
* * *
Lalu diceritakannya padaku tentang kegiatan kakaknya belakangan ini. ia baru saja selesai bikin sebuah masjid yang cukup besar, tak jauh di seberang jalan di depan rumahnya. Juga tiap tahun ia pergi naik haji bersama seluruh keluarganya. Tiap hari kopiah hajinya tak pernah lepas dari kepalanya. Dan sebuah tasbih cukup besar dan panjang selalu dibawanya ke mana-mana.
“Yang begitu itu toh hanya ngibuli agama dan orang awam saja kan? Kalau ia betul-betul ikhlas menjalankan agama, kan ia harus baik terhadap sesamanya dan terutama sekali terhadap adik-adiknya. Dan harus
melaksanakan hukum waris yang sudah ditentukan juga oleh agama kan? tapi ia menjalankan semua itu hanya untuk kedok belaka. Sementara batinnya penuh keserakahan dan kebusukan.”
“Tapi Tuhan kan tak dapat ditipu?”
“Betul. Tapi Tuhan juga belum mau menolong saya, walau saya dalam keadaan teraniaya. Hampir tiap hari saya salat tahajud, minta agar harta bagian warisan saya itu benar-benar saya miliki. tapi hasilnya nol belaka.”
“Hm, Anda ternyata juga kurang ikhlas. Salat dan yang semacamnya itu memang bagian tugas kita, bukan untuk minta-minta harta. Minta saja keselamatan dunia dan akhirat dengan penuh tulus dan ikhlas, itu sudah
mencakup semuanya. Dan jangan melupakan usaha nyata tentunya. Itulah kewajiban kita.”
Ia masih tampak sebal juga. Dan tak habis-habisnya mengomeli kakaknya dan dunia sekelilingnya yang sudah ia anggap sinting dan gila itu. Ia pulang. Sebelum keluar pagar halaman, sempat kukatakan padanya agar ia
melupakan saja rencananya untuk menyantet kakaknya itu. Ia hanya diam dan tak memberikan komentar. Lama ia tidak muncul lagi ke rumah. Ada barangkali lima minggu. padahal biasanya paling tidak seminggu sekali ia
datang. Aku juga tidak begitu mempedulikannya. Sampai suatu pagi tiba-tiba ia datang seperti terburu-buru dan terengahengah.
“Celaka Mas, celaka besar!”
“Ada apa?” tanyaku.
“Kakak saya.”
“Ya, kenapa?”
“Tadi malam tiba-tiba ia datang ke rumah saya dengan keluarganya. Katanya, belakangan ini ia selalu kedatangan ayah kami dalam mimpi dan selalu dimarah-marahi. ia mulai jadi takut dan mulai jadi sadar.”
“Berita gembira?” Ia mengangguk kecil, tapi wajahnya kelihatan hambar dan malah sedih.
“Kalau begitu, senyum dong. kan itu bukan sesuatu yang celaka.”
“Tapi, tapi benar-benar celaka!”
“Apanya? Kan tak lama lagi Anda akan jadi seorang konglomerat!”
“Ya, tapi ...”
“Tak usah susah dengan harta yang cukup banyak itu. kalau diperlukan, saya bersedia jadi sekretaris anda. kan dapat juga kecipratan!”
“Bukan itu, Mas.”
“Tak usahlah. kita bergembira saja, bersyukur kepada Tuhan yang telah memberikan petunjuk kepada kakak Anda, hingga terbuka hatinya ke jalan yang benar.”
“Ya, tapi ..., tapi saya telah melakukannya.”
“Melakukan apa?”
“Saya ... telah suruh santet kakak saya semalam sebelum ia datang ke rumah. Saya tidak tahu.”
“Apa?” aku terbelalak seketika.
Tidak tahu aku apa yang mesti kulakukan. Aku hanya terhenyak lemas di atas kursi. Dalam benakku, aku hanya berdoa mudah-mudahan santetnya itu tidak mempan atau tidak mandi. itu saja.
2. Cerpen Suminten

                                                                    SUMINTEN

Suminten mau membuka seluruh bajunya di hadapanku. Kukatakan tidak usah.
“Kan Bapak harus liat semua bekas pukulan itu.”
“Tapi tak perlu semuanya. Yang saya lihat sudah cukup meyakinkan.” Ia membetulkan lagi bajunya, lalu duduk.
“Sudah berapa lama kerja sama dia?”
“Setahun lebih.”
“Ya. Kalau tidak dipukuli, paling tidak dicaci maki habis-habisan. Saya seperti tak ada harganya lagi.”
“Oo, ya, Nona siapa?”
“Howeida.”
“Memang belum kawin?”
“Kawin sih sudah, nikah barangkali yang belum,” ia sambil tersenyum. Aku pura-pura kurang memperhatikan. Dapat juga ia melucu dan sedikit nakal. Kusuruh seorang pembantuku untuk membelikan sarapan. Setelah
kutanya ia bilang, sejak dari tadi ia belum makan pagi.
* * *
Kadang-kadang aku memang jengkel juga menangani hal-hal yang seperti itu. Sebenarnya itu bukan tugasku. Tapi karena apartemenku hanya beberapa puluh meter dari kantor, aku yang selalu kebagian getahnya. Hari ini hari libur. Biasanya aku tidur sampai agak siang. Namun tadi pagi masih cukup gelap bel pintuku sudah berdering-dering terus. Bukan itu saja. Karena aku purapura tidak mendengar dan membiarkan bel itu terus berbunyi, akhirnya pintuku juga digedor. Aku bangkit dan membuka pintu.
“Ada apa sih, pagi-pagi buta begini?” kataku jengkel.
“Maaf Tuan, saya terpaksa gedor pintu Anda. Seperti biasa, seorang TKW melarikan diri. Ia ketakutan sekali, dan sebaiknya Anda datang menemuinya walaupun hanya sebentar.”
“Fakih tidak ada?”
“Sudah saya telepon tadi. Tapi kata pembantunya, ia sekeluarga sudah berangkat ke luar kota.”
“Pak Gatot?”
“Juga sama.”
Busyet! Pikirku sambil menggerutu sendiri. Tentu mereka ke pantai. Tak ada sempat lagi dalam musim panas begini. Karena aku satu-satunya yang ada dalam satu kantor, akulah yang dipanggil. Penjaga itu memang tak salah, ia hanya menjalankan tugas.
* * *
Seperti biasa, aku datang sambil bersungut-sungut. Menyuruh orang itu duduk di kursi berhadapan denganku. Tanya namanya, Suminten. Mengapa lari dari majikan, ia bilang, sudah tak tahan lagi karena selalu dicaci maki dan dipukuli. Sudah berapa lama tiba di sini? Baru beberapa bulan. Sebelumnya di Jedah. Di sana semua saudara majikannya juga memukulinya. Bangsat! Pikirku, manusia mereka anggap seperti anjing saja mentang-mentang mereka punya duit berlimpah. Gaji selalu dibayar penuh? Kalau soal gaji sih baik, tetapi sekali lagi saya selalu dipukuli. Lalu ia membuka lengannya, pertama yang kanan,kemudian yang kiri. Menyusul kemudian bahu, lalu punggung, lalu betis kanan dan kiri. Tambah ke atas, lutut, ke atas sedikit, lalu ia mau membuka seluruh tubuhnya dengan begitu polos seperti seorang bocah. Kukatakan tidak usah. Bekas-bekas pukulan itu memang jelas sekali dan seperti juga mengiris-ngiris kulitku. Kusuruh ia istirahat dulu di sebuah kamar di basement kantor yang memang sering digunakan untuk itu, setelah kubelikan makan pagi.
* * *
Aku kembali ke rumah untuk melanjutkan sedikit lagi tidurku yang terganggu tadi. Kasihan juga, pikirku. Usianya yang sudah tidak dapat dikatakan muda lagi, tubuhnya yang agak kurus kering dan wajahnya yang begitu melas dan kuyu. Aku ingat ibuku. Sebelum kutinggalkan kantor, kukatakan kepada seorang pembantuku bahwa tak seorang pun boleh menemuinya. Kalau majikannya datang atau siapa pun menanyainya, suruh ia tunggu di ruang tamu, sampai aku datang. Biarkan perempuan itu istirahat secukupnya. Aku pun ingin istirahat juga.
Satu jam kemudian bel pintuku berdering lagi. Paling-paling pembantuku di kantor itu datang lagi. Betul, ia sudah berdiri di situ tatkala pintu kubuka.
“Majikannya datang,” katanya padaku singkat.
“Mau mengambil perempuan itu?”
“Maunya begitu, tapi saya suruh ia menunggu di ruang tamu.”
“Bagus.”
Aku sengaja berlambat-lambat mandi, sarapan, dan berpakaian. Hari ini dan besok adalah hari libur yang aku punya hak untuk menikmatinya. Baru satu jam kemudian, kutemui si majikan itu. Ia seorang wanita yang cukup
menawan, sekitar tiga puluhan usianya, bersama seorang pria yang kukira seorang lelaki Barat.
“Saya Howeida,” katanya memperkenalkan dirinya padaku tatkala kami salaman. “Ini teman saya, Richard.”
“Oo ya, apa yang dapat saya bantu untuk Anda?” tanyaku pura-pura tidak tahu.
“Begini. Pembantu saya, Suminten, melarikan diri tadi pagi setelah mencuri sejumlah uang saya.”
“Betul. Ada kira-kira beberapa ratus pound yang ia curi.”
“Saya tanyakan dulu nanti sama dia.”
“Sebab, itu saya minta ia kembali ke rumah bersama saya.”
“Oo, itu yang tidak dapat. Ia tidak mau lagi kembali kepada Anda.”
“Kan ia pembantu saya? Saya telah membayarnya tiap bulan dan saya telah membayar segala sesuatu yang berkenaan dengan keberangkatannya kepada perusahaan yang mengelolanya di negeri Anda”
“Betul. Tapi, Anda telah memperlakukannya tidak manusiawi. Malah Anda telah menganggapnya lebih hina dari binatang. Anda telah memukuli seluruh bagian tubuhnya dengan semena-mena.”
“Itu tidak betul.”
“Ia telah memperlihatkan luka-luka tubuhnya kepada saya.”
Perempuan itu terdiam, wajahnya seketika berubah. Aku pura-pura tidak melihatnya.
“Tapi, babu itu harus kembali kepada nona ini dan Anda tidak boleh menahannya,” tiba-tiba si lelaki bernama Richard itu bangkit dari kursinya. Kuperhatikan sejenak lelaki jangkung dan tampan itu dari kaki sampai
kepala.
“Anda bukan suami nona ini kan?” kataku agak sinis.
“Hm, bukan.”
“Anda warga negara apa?”
“Amerika.”
“Anda tak ada urusan dengan saya dan Anda sama sekali tidak boleh ikut campur masalah kami. Ini urusan saya dengan nona ini!” kataku agak keras.
“Tapi … saya teman Nona Howeida.”
“Teman sih teman, tapi ikut campur sama sekali tidak. Saya dapat mempersilakan Anda keluar dari tempat ini kalau Anda berlaku tidak sopan lagi.”
Pelan-pelan lelaki itu duduk kembali. Bangsat! Pikirku, mentang-mentang dari negara adikuasa lalu merasa dirinya berhak mencampuri urusan semua orang. Betul-betul tidak tahu diri!
“Urusan begini sebaiknya Anda jangan bawa teman cowboy Anda itu ke mari,” lanjutku kepada si nona.
Perempuan itu hanya diam dan memberi isyarat sebentar dengan mataya kepada si jangkung.
“Lantas, dapat saya ketemu dengan pembantu saya itu?”
“Ia masih tidur,” kataku.
Memang ia masih tidur tatkala sesudah itu kuketok pintu kamarnya. Waktu sudah bangun, pertama-tama ia menolak untuk bertemu dengan majikannya itu. Tapi, setelah kukatakan bahwa aku akan menemaninya, ia mau.
“Tadi nona ini mengatakan, bahwa engkau telah mencuri uangnya. Betul?”
“Nona itu menuduh saya begitu?” katanya heran.
“Ya,” kataku. “Itu dikatakannya kepada saya.”
“Ya Gusti, ya Allah. Saya tidak pernah mencuri apa pun dari siapa pun selama hidup saya. Nona itu telah bohong besar!”
“Anda telah berbohong,” kataku pada nona itu. “Ia tidak mencuri uang Nona sepeser pun.”
Perempuan itu seperti tergagap oleh kata-kataku.
“Tapi … kenapa ia lari dari rumah di pagi buta begitu?”
“Sekali lagi ia tidak mencuri apa pun. Agaknya, Anda asal bilang saja.”
“Ya, kenapa ia lari dari rumah saya?”
“Karena ia tidak betah lagi hidup dengan Anda. Anda selalu menyiksa dan memukulinya tanpa perikemanusiaan.”
Agaknya, perempuan itu mulai layu sekarang dan tak setegar seperti tadi. Ketika kutanyakan nama lengkap dan alamatnya di sini, ia segera menjawab tanpa menaruh curiga apa pun.
“Tapi … saya dapat mengobatinya. Saya seorang dokter.”
“Kami di sini juga punya seorang dokter.”
“Dan saya … berjanji tak akan memukulinya lagi.”
“Ia sudah tidak mau lagi kepada Anda. Dokter kami dapat membuktikan dan menjadi saksi di pengadilan tentang penyiksaan itu. Saya dapat hari ini langsung ke kantor polisi melaporkan hal itu dan Anda dapat saya jebloskan
ke dalam penjara!” kataku keras dan tanpa berkedip.
“Oo, tidak, tak usah sampai ke sana!” perempuan itu tiba-tiba saja tertunduk pucat. Lama juga kami berdiam diri. Lelaki bernama Richard yang suka sok itu juga hanya diam dan memandangi perempuan itu dengan rasa iba. Setelah beberapa lama, nona itu mengangkat wajahnya dan katanya:
“Dapat saya berbicara empat mata dengan Tuan?”
Aku tidak segera dapat memutuskan. Mungkin, perempuan itu telah begitu ketakutan dan menyesali apa yang pernah ia lakukan. Kukatakan kepada Suminten untuk sebentar menunggu di situ. Kuajak nona itu berbicara di
kantorku. Ternyata kedua mata perempuan itu telah berkaca-kaca tatkala ia mulai bicara lagi di hadapanku.
“Tak saya sangka semuanya akan berakhir begini,” katanya lirih. “Saya menyesal sekali atas segala apa yang telah pernah saya perbuat. Tak usahlah Anda menyeret saya ke polisi dan ke pengadilan. Saya berjanji tak akan
melakukannya lagi. Saya rela melepas Suminten pulang ke negerinya kalau memang itu yang ia inginkan. Saya bersedia membayar semua ongkos pulangnya, membayar semua gajinya yang tersisa walau ia tidak lagi bekerja
pada saya. Saya bersedia membayar ganti rugi atas semua perlakuan saya yang tidak pantas, dan saya juga bersedia membayar semua ongkos pengobatannya. Itu sama sekali tidak dapat saya bayangkan. Saya sangat
menyesal sekali, demi Allah, atas segala kelakuan saya yang tidak terhormat itu.”
Agaknya nona itu telah begitu menyesali dirinya. Kukatakan bahwa esok pagi kalau tak salah ada pesawat yang menuju Jakarta. Suminten dapat naik pesawat itu, kataku.
“Oo ya, telepon saja pesan tempat sekarang juga. Hm, apa ia akan bawa cek atau uang kontan saja?”
“Saya kira ia tidak mengerti apa itu cek dan sebagainya. Lebih baik uang tunai saja.”
“Kalau begitu siang nanti saya kembali lagi, saya tidak bawa uang tunai. Akan saya ganti lima ribu dolar untuk sisa gajinya, lima ribu dolar untuk kerugian moral yang ia derita dan lima ribu lagi untuk ongkos pengobatannya nanti. Saya tidak tahu apa itu cukup, tolong Anda katakan pada saya.”
“Mungkin sudah cukup. Tapi, akan saya tanyakan juga Suminten nanti. Ia yang punya urusan dalam hal ini.”
Meninggalkan kantorku dan ruang tamu juga, perempuan itu tak banyak bicara seperti semula. Ia tampak begitu murung dan menundukkan kepala. Ketika kutanyakan pada Suminten tentang jumlah uang yang ditawarkan, ia
hanya bilang:
“Cukup sekali, Pak. Kasihan, ia tampak sedih sekali tadi. Sebetulnya, ia saya anggap seperti anak saya sendiri.”
“Tak ingin tambah lagi?”
“Ah, sudah cukup. Oo ya, Bapak apakan ia tadi kok seperti lantas lunglai dan nurut sama Bapak?”
Aku tersenyum. Lalu kukatakan padanya dengan suara agak pelan, bahwa tadi ia telah kuancam untuk kujebloskan ke dalam penjara. Suminten tiba-tiba ketawa kecil cekikikan. Kasihan ah,” katanya. “Sebetulnya ia seorang yang baik. Mudah-mudahan juga semua perbuatannya yang lain menjadi baik juga. Ia datang ke sini untuk belajar lagi, untuk ambil spesialis. Itu yang pernah saya dengar dari salah seorang adiknya.”
* * *
Betul, siang itu sang nona cantik itu datang lagi, meski tidak bersama si Richard. Ia membawa uang tunai ratusan dolar dalam sebuah amplop dan diserahkannya kepadaku.
“Tak usah segan-segan,” katanya padaku.”Kalau uang ini memang masih kurang, katakan terus terang kepada saya.” Kukatakan terima kasih. Suminten juga telah saya tanya, kataku, dan ia bilang cukup. Perempuan itu juga menyerahkan sebuah tiket pesawat yang agaknya telah ia konfirmasikan.
* * *
Esok paginya kuantarkan Suminten ke bandara. Biasanya, aku tidak pernah mengantarkan seorang TKW yang pulang. Itu sama sekali bukan urusanku. Namun ini kurasa lain. Aku ingat ibuku.
“Uang sebanyak itu harap kausimpan baik-baik, misalnya di bank,” kataku padanya sebelum meninggalkan ruang tunggu.” Atau kaubelikan sawah atau kebun atau apalah yang berguna dan dapat berkembang.”
“Ya,” katanya
“Oo ya, memangnya Nona Howeida itu teman baik si Richard? tanyaku lagi.
“Kemarin siang lelaki itu tidak ikut lagi waktu Nona Howeida menyerahkan uang untukmu itu.”
“Tapi … Tuan Richard itu sering bermalam di flat Nona Howeida dan saya tahu sendiri mereka tidur dalam satu kamar.”
“Oo, ya?”
“Sebab itu saya katakan kemarin, mudah-mudahan kelakuan nona itu makin lama jadi makin baik. Semoga saja ia insaf, seperti sikapnya terhadap diri saya.”
“Dan yang jadi sopirnya, itu siapa?”
“Oo, itu sih Domo, orang sekampung saya, walau rumahnya terletak di seberang sungai. Ia juga …”
“Kenapa?”
Suminten ketawa kecil cekikikan, cukup lama juga.
“Ia …, ia juga suka dipanggil oleh si nona untuk menemaninya sebelum kenal Richard.”
“Oo, ya?”
Suminten ketawa cekikikan lagi, dan aku sengaja membiarkan ia tenggelam dalam cerita yang begitu menggelitikinya. Secara garis besar, cerpen M. Fudali Zaini tersebut bertemakan sosial kemasyarakatan dan kemanusiaan. Setiap cerpen mempunyai tema yang tidak sama. Tema cerpen dapat berupa kefanaan manusia, hubungan antarmanusia, dan bermacam penyakit psikososial yang diidap oleh banyak orang di Indonesia.
Penggunaan bahasa yang sederhana, seperti bahasa sehari-hari menjadikan cerpen mudah dipahami. Tokoh-tokohnya pun digambarkan secara sederhana, yaitu tokoh yang sering kita jumpai dalam kehidupan
sehari-hari. Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering dihadapkan pada nilai-nilai atau unsur kehidupan. Pada cerpen M. Fudoli Zaim pun terdapat nilai-nilai kehidupan, di antaranya nilai religi atau agama, nilai sosial budaya,
dan nilai pendidikan atau ajaran moral.

Sumber : http://www.crayonpedia.org/mw/Cara_Menemukan_Unsur-Unsur_Cerpen_dan_Implementasinya_9.1

Jumat, 28 September 2012

Pengertian Cerpen (cerita pendek)

|0 komentar
Cerita pendek atau sering disingkat sebagai cerpen adalah suatu bentuk prosa naratif fiktif. Cerita pendek cenderung padat dan langsung pada tujuannya dibandingkan karya-karya fiksi yang lebih panjang, seperti novella (dalam pengertian modern) dan novel. Karena singkatnya, cerita-cerita pendek yang sukses mengandalkan teknik-teknik sastra seperti tokoh, plot, tema, bahasa dan insight secara lebih luas dibandingkan dengan fiksi yang lebih panjang. Ceritanya bisa dalam berbagai jenis.
Cerita pendek berasal dari anekdot, sebuah situasi yang digambarkan singkat yang dengan cepat tiba pada tujuannya, dengan paralel pada tradisi penceritaan lisan. Dengan munculnya novel yang realistis, cerita pendek berkembang sebagai sebuah miniatur, dengan contoh-contoh dalam cerita-cerita karya E.T.A. Hoffmann dan Anton Chekhov.

Sejarah

Asal-usul

Cerita pendek bermula pada tradisi penceritaan lisan yang menghasilkan kisah-kisah terkenal seperti Iliad dan Odyssey karya Homer. Kisah-kisah tersebut disampaikan dalam bentuk puisi yang berirama, dengan irama yang berfungsi sebagai alat untuk menolong orang untuk mengingat ceritanya. Bagian-bagian singkat dari kisah-kisah ini dipusatkan pada naratif-naratif individu yang dapat disampaikan pada satu kesempatan pendek. Keseluruhan kisahnya baru terlihat apabila keseluruhan bagian cerita tersebut telah disampaikan.
Fabel, yang umumnya berupa cerita rakyat dengan pesan-pesan moral di dalamnya, konon dianggap oleh sejarahwan Yunani Herodotus sebagai hasil temuan seorang budak Yunani yang bernama Aesop pada abad ke-6 SM (meskipun ada kisah-kisah lain yang berasal dari bangsa-bangsa lain yang dianggap berasal dari Aesop). Fabel-fabel kuno ini kini dikenal sebagai Fabel Aesop. Akan tetapi ada pula yang memberikan definisi lain terkait istilah Fabel. Fabel, dalam khazanah Sastra Indonesia seringkali, diartikan sebagai cerita tentang binatang sebagai pemeran(tokoh) utama. Cerita fabel yang populer misalnya Kisah Si Kancil, dan sebagainya.
Selanjutnya, jenis cerita berkembang meliputi sage, mite, dan legenda. Sage merupakan cerita kepahlawanan. Misalnya Joko Dolog. Mite atau mitos lebih mengarah pada cerita yang terkait dengan kepercayaan masyarakat setempat tentang sesuatu. Contohnya Nyi Roro Kidul. Sedangkan legenda mengandung pengertian sebagai sebuah cerita mengenai asal usul terjadinya suatu tempat. Contoh Banyuwangi.
Bentuk kuno lainnya dari cerita pendek, yakni anekdot, populer pada masa Kekaisaran Romawi. Anekdot berfungsi seperti perumpamaan, sebuah cerita realistis yang singkat, yang mencakup satu pesan atau tujuan. Banyak dari anekdot Romawi yang bertahan belakangan dikumpulkan dalam Gesta Romanorum pada abad ke-13 atau 14. Anekdot tetap populer di Eropa hingga abad ke-18, ketika surat-surat anekdot berisi fiksi karya Sir Roger de Coverley diterbitkan.
Di Eropa, tradisi bercerita lisan mulai berkembang menjadi cerita-cerita tertulis pada awal abad ke-14, terutama sekali dengan terbitnya karya Geoffrey Chaucer Canterbury Tales dan karya Giovanni Boccaccio Decameron. Kedua buku ini disusun dari cerita-cerita pendek yang terpisah (yang merentang dari anekdot lucu ke fiksi sastra yang dikarang dengan baik), yang ditempatkan di dalam cerita naratif yang lebih besar (sebuah cerita kerangka), meskipun perangkat cerita kerangka tidak diadopsi oleh semua penulis. Pada akhir abad ke-16, sebagian dari cerita-cerita pendek yang paling populer di Eropa adalah "novella" kelam yang tragis karya Matteo Bandello (khususnya dalam terjemahan Perancisnya). Pada masa Renaisan, istilah novella digunakan untuk merujuk pada cerita-cerita pendek.
Pada pertengahan abad ke-17 di Perancis terjadi perkembangan novel pendek yang diperhalus, "nouvelle", oleh pengarang-pengarang seperti Madame de Lafayette. Pada 1690-an, dongeng-dongeng tradisional mulai diterbitkan (salah satu dari kumpulan yang paling terkenal adalah karya Charles Perrault). Munculnya terjemahan modern pertama Seribu Satu Malam karya Antoine Galland (dari 1704; terjemahan lainnya muncul pada 1710–12) menimbulkan pengaruh yang hebat terhadap cerita-cerita pendek Eropa karya Voltaire, Diderot dan lain-lainnya pada abad ke-18.

Cerita-cerita pendek modern

Cerita-cerita pendek modern muncul sebagai genrenya sendiri pada awal abad ke-19. Contoh-contoh awal dari kumpulan cerita pendek termasuk Dongeng-dongeng Grimm Bersaudara (1824–1826), Evenings on a Farm Near Dikanka (1831-1832) karya Nikolai Gogol, Tales of the Grotesque and Arabesque (1836), karya Edgar Allan Poe dan Twice Told Tales (1842) karya Nathaniel Hawthorne. Pada akhir abad ke-19, pertumbuhan majalah dan jurnal melahirkan permintaan pasar yang kuat akan fiksi pendek antara 3.000 hingga 15.000 kata panjangnya. Di antara cerita-cerita pendek terkenal yang muncul pada periode ini adalah "Kamar No. 6" karya Anton Chekhov.
Pada paruhan pertama abad ke-20, sejumlah majalah terkemuka, seperti The Atlantic Monthly, Scribner's, dan The Saturday Evening Post, semuanya menerbitkan cerita pendek dalam setiap terbitannya. Permintaan akan cerita-cerita pendek yang bermutu begitu besar, dan bayaran untuk cerita-cerita itu begitu tinggi, sehingga F. Scott Fitzgerald berulang-ulang menulis cerita pendek untuk melunasi berbagai utangnya.
Permintaan akan cerita-cerita pendek oleh majalah mencapai puncaknya pada pertengahan abad ke-20, ketika pada 1952 majalah Life menerbitkan long cerita pendek Ernest Hemingway yang panjang (atau novella) Lelaki Tua dan Laut. Terbitan yang memuat cerita ini laku 5.300.000 eksemplar hanya dalam dua hari.
Sejak itu, jumlah majalah komersial yang menerbitkan cerita-cerita pendek telah berkurang, meskipun beberapa majalah terkenal seperti The New Yorker terus memuatnya. Majalah sastra juga memberikan tempat kepada cerita-cerita pendek. Selain itu, cerita-cerita pendek belakangan ini telah menemukan napas baru lewat penerbitan online. Cerita pendek dapat ditemukan dalam majalah online, dalam kumpulan-kumpulan yang diorganisir menurut pengarangnya ataupun temanya, dan dalam blog.

Unsur dan ciri khas

Cerita pendek cenderung kurang kompleks dibandingkan dengan novel. Cerita pendek biasanya memusatkan perhatian pada satu kejadian, mempunyai satu plot, setting yang tunggal, jumlah tokoh yang terbatas, mencakup jangka waktu yang singkat.
Dalam bentuk-bentuk fiksi yang lebih panjang, ceritanya cenderung memuat unsur-unsur inti tertentu dari struktur dramatis: eksposisi (pengantar setting, situasi dan tokoh utamanya); komplikasi (peristiwa di dalam cerita yang memperkenalkan konflik); aksi yang meningkat, krisis (saat yang menentukan bagi si tokoh utama dan komitmen mereka terhadap suatu langkah); klimaks (titik minat tertinggi dalam pengertian konflik dan titik cerita yang mengandung aksi terbanyak atau terpenting); penyelesaian (bagian cerita di mana konflik dipecahkan); dan moralnya.
Karena pendek, cerita-cerita pendek dapat memuat pola ini atau mungkin pula tidak. Sebagai contoh, cerita-cerita pendek modern hanya sesekali mengandung eksposisi. Yang lebih umum adalah awal yang mendadak, dengan cerita yang dimulai di tengah aksi. Seperti dalam cerita-cerita yang lebih panjang, plot dari cerita pendek juga mengandung klimaks, atau titik balik. Namun demikian, akhir dari banyak cerita pendek biasanya mendadak dan terbuka dan dapat mengandung (atau dapat pula tidak) pesan moral atau pelajaran praktis. Seperti banyak bentuk seni manapun, ciri khas dari sebuah cerita pendek berbeda-beda menurut pengarangnya. Cerpen mempunyai 2 unsur yaitu:

Unsur Intrinsik

Unsur intrinsik adalah unsur yang membangun karya itu sendiri. Unsur–unsur intrinsik cerpen mencakup:
  • Tema adalah ide pokok sebuah cerita, yang diyakini dan dijadikan sumber cerita.
  • Latar(setting) adalah tempat, waktu , suasana yang terdapat dalam cerita. Sebuah cerita harus jelas dimana berlangsungnya, kapan terjadi dan suasana serta keadaan ketika cerita berlangsung.
  • Alur (plot) adalah susunan peristiwa atau kejadian yang membentuk sebuah cerita.
Alur dibagi menjadi 3 yaitu:
  1. Alur maju adalah rangkaian peristiwa yang urutannya sesuai dengan urutan waktu kejadian atau cerita yang bergerak ke depan terus.
  2. Alur mundur adalah rangkaian peristiwa yang susunannya tidak sesuai dengan urutan waktu kejadian atau cerita yang bergerak mundur (flashback).
  3. Alur campuran adalah campuran antara alur maju dan alur mundur.
Alur meliputi beberapa tahap:
  1. Pengantar: bagian cerita berupa lukisan , waktu, tempat atau kejadian yang merupakan awal cerita.
  2. Penampilan masalah: bagian yang menceritakan maslah yang dihadapi pelaku cerita.
  3. Puncak ketegangan / klimaks : masalah dalam cerita sudah sangat gawat, konflik telah memuncak.
  4. Ketegangan menurun / antiklimaks : masalah telah berangsur–angsur dapat diatasi dan kekhawatiran mulai hilang.
  5. Penyelesaian / resolusi : masalah telah dapat diatasi atau diselesaikan.
  • Perwatakan
Menggambarkan watak atau karakter seseorang tokoh yang dapat dilihat dari tiga segi yaitu melalui:
  1. Dialog tokoh
  2. Penjelasan tokoh
  3. Penggambaran fisik tokoh
  • Nilai (amanat) adalah pesan atau nasihat yang ingin disampaikan pengarang melalui cerita.

Unsur Ekstrinsik

Unsur ekstrinsik adalah unsur-unsur yang berada di luar karya sastra, tetapi secara tidak langsung mempengaruhi bangunan atau sistem organisme karya sastra. Unsur ekstrinsik meliputi:
  • Nilai-nilai dalam cerita (agama, budaya, politik, ekonomi)
  • Latar belakang kehidupan pengarang
  • Situasi sosial ketika cerita itu diciptakan

Ukuran

Menetapkan apa yang memisahkan cerita pendek dari format fiksi lainnya yang lebih panjang adalah sesuatu yang problematik. Sebuah definisi klasik dari cerita pendek ialah bahwa ia harus dapat dibaca dalam waktu sekali duduk (hal ini terutama sekali diajukan dalam esai Edgar Allan Poe "The Philosophy of Composition" pada 1846). Definisi-definisi lainnya menyebutkan batas panjang fiksi dari jumlah kata-katanya, yaitu 7.500 kata. Dalam penggunaan kontemporer, istilah cerita pendek umumnya merujuk kepada karya fiksi yang panjangnya tidak lebih dari 20.000 kata dan tidak kurang dari 1.000 kata.
Cerita yang pendeknya kurang dari 1.000 kata tergolong pada genre fiksi kilat (flash fiction). Fiksi yang melampuai batas maksimum parameter cerita pendek digolongkan ke dalam novelette, novella, atau novel.

Genre

Cerita pendek pada umumnya adalah suatu bentuk karangan fiksi, dan yang paling banyak diterbitkan adalah fiksi seperti fiksi ilmiah, fiksi horor, fiksi detektif, dan lain-lain. Cerita pendek kini juga mencakup bentuk nonfiksi seperti catatan perjalanan, prosa lirik dan varian-varian pasca modern serta non-fiksi seperti fikto-kritis atau jurnalisme baru.

Cerita pendek terkenal


Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Cerita_pendek

Kamis, 27 September 2012

Dot Bisa Pengaruhi Perkembangan Emosi Anak Laki-Laki

|0 komentar
Meletakkan dot di mulut bayi adalah cara yang cepat untuk menenangkan mereka saat rewel. Namun bagi anak laki-laki, hal itu mungkin juga dapat mengganggu pertumbuhan emosional mereka.

Sebelum bayi dapat berbicara, mereka bergantung pada isyarat non-verbal, terutama ekspresi wajah untuk berkomunikasi. Bayi juga meniru isyarat-isyarat tersebut, dan dengan demikian, mereka juga menemukan emosi di balik isyarat tersebut. Dalam sebuah studi terbaru yang dipublikasikan dalam Journal of Basic and Applied Social Psychology, para  peneliti dari University of Wisconsin meneliti lebih dari 100 anak-anak dan menemukan bahwa anak laki-laki yang berusia 6-7 tahun yang sering menggunakan dot, lebih tertinggal ketika meniru mimik ekspresi wajah yang diperlihatkan di video.

Mereka juga mewawancarai lebih dari 600 mahasiswa dan menemukan bahwa pria di usia kuliah, yang mengedot saat bayi, mendapatkan nilai lebih rendah dalam hal mengukur empati dan kemampuan untuk mengevaluasi suasana hati orang lain. Bagi anak perempuan dan wanita muda, para peneliti menemukan bahwa tidak ada perbedaan kematangan emosi berdasarkan penggunaan dot.

"Wanita cenderung lebih tepat dalam berekspresi dan membaca isyarat emosional," kata sang penulis, Paula Niedenthal, PhD. "Kami tidak tahu persis bagaimana itu terjadi. Itulah yang mungkin menjadi salah satu alasan bahwa di dalam masyarakat, wanita didorong untuk lebih bisa membaca emosi. Mereka mungkin bekerja lebih keras dalam hal itu." Ia menambahkan, "Orangtua lebih banyak berbicara soal mengendalikan emosi kepada anak perempuan mereka dibandingkan kepada anak laki-laki. Itu bukanlah pernyataan revolusioner."

Karena anak laki-laki tidak diarahkan untuk lebih emosional, para orangtua tidak dapat mengimbangi penggunaan dot dengan membantu mereka belajar dengan cara lain.

Penelitian tersebut terinspirasi oleh penelitian yang dilakukan pada orang-orang usia dewasa yang menggunakan Botoks. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa orang yang melumpuhkan otot-otot wajah mereka dengan suntikan toksin botulinum sebagai prosedur kosmetik, maka mereka tidak hanya kurang dalam mengekspresikan emosi di wajah setelah pengobatan, tetapi emosi mereka pun juga berkurang.

"Penelitian itu membuat kami berpikir tentang periode kritis perkembangan emosional, seperti bayi," kata Niedenthal dalam sebuah pernyataan. "Bagaimana jika Anda selalu memiliki sesuatu di mulut Anda yang mencegah Anda bermimik dan beresonansi dengan ekspresi wajah seseorang?"

Niedenthal mengakui bahwa meminta orangtua (dan bayi) untuk membuang dot, akan membuat mereka bingung. "Orangtua tidak suka membicarakan ini." Ia juga mengatakan bahwa dot yang digunakan saat tidur tidak membahayakan anak-anak secara emosional. "Kita sudah tahu dari penelitian ini bahwa pada saat dot digunakan pada malam hari, tidak akan membuat perbedaan yang berarti, mungkin karena itu bukanlah saat para bayi mengamati dan meniru ekspresi wajah kita. Itu bukanlah waktunya belajar."

Penggunaan dot pada umumnya adalah topik yang kontroversial. Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO mengatakan bahwa setiap puting buatan dapat menghambat proses menyusui, dan Journal of American Family Physician menambahkan bahwa dot dapat mengakibatkan infeksi telinga dan akhirnya menyebabkan masalah gigi. Namun, American Academy of Pediatrics mengatakan bahwa mereka akan baik-baik saja selama Anda tidak memberikan kepada bayi yang sedang lapar, lebih baik Anda memberi mereka makanan. Mengisap dot saat tidur siang dan malam bahkan dapat mengurangi risiko Sindrom Kematian Bayi Mendadak (SIDS).

Niedenthal mengatakan bahwa timnya sedang melakukan penelitian terkait faktor-faktor lain, seperti apakah bayi dapat mengekspresikan emosi saat diberikan dot dan jika orangtua memberikan dot lebih sering kepada bayi laki-laki. Untuk saat ini, ia menyarankan bahwa setidaknya orangtua mempertimbangkan untuk membatasi penggunaan dot terutama pada siang hari kepada anak laki-laki.

Indonesia gilas Brunei 5-0

|0 komentar
Hat-Trick Irfan Bachdim Hantam Brunei DarussalamNil Maizar akhirnya mencicipi kemenangan pertama bersama timnas Indonesia di level internasional setelah mencukur tuan rumah Brunei Darussalam 5-0 di stadion Sultan Hassanal Bolkiah, Bandar Seri Begawan, Rabu (26/9) petang.

Indonesia menurunkan Elie Aiboy sebagai pemain paling senior sekaligus dipercaya menjadi kapten tim. Di depan, Irfan Bachdim dijadikan andalan dengan didampingi pemain muda PSM Makassar, Muhammad Rahmat. Gelandang Persebaya Surabaya, Taufiq, tetap dipercaya menjadi dinamo tim di lini tengah.

Jika tercatat sebagai laga resmi FIFA, hingga tulisan ini diturunkan pertandingan tidak tercantum dalam laman resmi FIFA, pertandingan menjadi penampilan pertama Brunei setelah menjalani sanksi pengucilan selama tiga tahun terakhir. Partisipasi Brunei di SEA Games dan Hassanal Bolkiah Trophy memang sudah mengakhiri pengucilan internasional tersebut, tetapi penampilan mereka tidak menambah poin pada peringkat FIFA karena bukan pertandingan di level senior.

Indonesia melancarkan serangan melalui dua sektor sayap yang ditempati Elie dan Hendra Bayauw. Bola lebih banyak mengarah ke sektor kanan, tapi Elie tidak memperlihatkan sentuhan seperti saat masih membela timnas lima tahun lalu. Tendangan pertama tepat ke arah gawang Brunei dilepaskan Fendry Mofu pada menit ke-21, tapi dapat diamankan kiper Brunei, Fahrul Zulhazmi Yussof.

Pada peluang kedua, gawang Fahrul jebol. Irfan dijatuhkan bek tuan rumah di area terlarang sehingga wasit asal Malaysia, Mohammad Yussof Mat Karim, menunjuk titik putih. Eksekusi diambil sendiri oleh Irfan pada menit ke-25 dan berhasil membuka keunggulan bagi Merah-Putih.

Tidak banyak yang bisa dilakukan Brunei guna mengancam gawang Samsidar. Upaya tim berjuluk Tebuan itu selalu mandek mendekati kotak penalti Indonesia yang dikawal Wahyu Wijiastanto. Dengan kegigihan dan keunggulan teknik yang dimiliki, gol kedua sepertinya tinggal menunggu waktu.

Itu terjadi di akhir babak pertama. Fendry Mofu melepaskan tembakan sejauh 25 meter yang tak bisa digapai Fahrul. Gol ini kontan mendapat sambutan hangat dari para pemain Indonesia di bangku cadangan karena sekaligus merupakan gol pertama pemain Semen Padang ini untuk timnas.

Usai jeda, Brunei mencoba melakukan pergantian di lini tengah dengan memasukkan Maududi Hilmi Kasmi yang menggantikan pemain 19 tahun Nurikhwan Othman.

Pergantian itu tak banyak berarti. Menit 51, Irfan mengemas gol keduanya. Menerima dan mengontrol bola di tengah kepungan bek Brunei di dalam kotak penalti, Irfan melepaskan tembakan kaki kiri ke tiang jauh.

Usai kebobolan, Brunei kembali melakukan penyegaran lini tengah. Azwan Salleh dibawa masuk untuk menggantikan Muhammad Juremi. Sementara, Nil melakukan pergantian pertama dengan menarik keluar Elie, yang sudah tak lagi efektif, untuk memasukkan Nur Iskandar.

Pergantian Indonesia memberikan hasil. Menit 63, Iskandar memberikan umpan kepada Rahmat yang sukses melewati hadangan Fahrul. Dari pinggir kotak penalti, Rahmat memberikan umpan mendatar yang diselesaikan Bayauw di tiang jauh. Ini merupakan gol kedua Bayauw untuk Indonesia setelah kemenangan 2-0 atas Mauritania di Turnamen Al Nakbah Palestina, Mei lalu.

Setelah mencetak gol keempat ini, Indonesia kembali melakukan pergantian pemain, yaitu Nopendi digantikan Hengki Ardiles. Sementara, di kubu Brunei Haizul Rani Metussin menggantikan Reduan Petara yang menderita cedera setelah bertabrakan dengan Rahmat dan Fahrul sebelum terjadinya gol Bayauw.

Menit 73, Irfan terlepas tanpa pengawalan di jantung pertahanan Brunei. Menyambut umpan dari lini tengah, Irfan mengendalikan bola serta mengecoh Fahrul. Meski sempat dihadang seorang pemain belakang Brunei, Irfan lebih cepat menyepak bola ke dalam gawang yang sudah melompong. Inilah hat-trick pertama pemain kelahiran 24 tahun lalu itu untuk Indonesia. Pemain Indonesia terakhir yang mengemas hat-trick di pentas internasional adalah Budi Sudarsono ketika mengalahkan Kamboja 4-0 pada AFF Suzuki Cup, Desember empat tahun lalu.

Skor 5-0 untuk Indonesia bertahan hingga pertandingan berakhir. Kekalahan ini merupakan hasil negatif bagi persiapan Brunei jelang kualifikasi AFF Suzuki Cup 2012 yang dimulai di Yangon, Myanmar, pekan depan.

Rabu, 26 September 2012

Biografi dan sejarah Sunan Bonang Tuban

|0 komentar
Ia anak Sunan Ampel, yang berarti juga cucu Maulana Malik Ibrahim. Nama kecilnya adalah Raden Makdum Ibrahim. Lahir diperkirakan 1465 M dari seorang perempuan bernama Nyi Ageng Manila, puteri seorang adipati di Tuban. Sunan Bonang belajar agama dari pesantren ayahnya di Ampel Denta. Setelah cukup dewasa, ia berkelana untuk berdakwah di berbagai pelosok Pulau Jawa. Mula-mula ia berdakwah di Kediri,
yang mayoritas masyarakatnya beragama Hindu. Di sana ia mendirikan Masjid Sangkal Daha.


Ia kemudian menetap di Bonang -desa kecil di Lasem, Jawa Tengah -sekitar 15 kilometer timur kota Rembang. Di desa itu ia membangun tempat pesujudan/zawiyah sekaligus pesantren yang kini dikenal dengan nama Watu Layar. Ia kemudian dikenal pula sebagai imam resmi pertama Kesultanan Demak, dan bahkan sempat menjadi panglima tertinggi. Meskipun demikian, Sunan Bonang tak pernah menghentikan kebiasaannya untuk berkelana ke daerah-daerah yang sangat sulit.

Ia acap berkunjung ke daerah-daerah terpencil di Tuban, Pati, Madura maupun Pulau Bawean. Di Pulau inilah, pada 1525 M ia meninggal. Jenazahnya dimakamkan di Tuban, di sebelah barat Masjid Agung, setelah sempat diperebutkan oleh masyarakat Bawean dan Tuban.

Tak seperti Sunan Giri yang lugas dalam fikih, ajaran Sunan Bonang memadukan ajaran ahlussunnah bergaya tasawuf dan garis salaf ortodoks. Ia menguasai ilmu fikih, usuludin, tasawuf, seni, sastra dan arsitektur. Masyarakat juga mengenal Sunan Bonang sebagai seorang yang piawai mencari sumber air di tempat-tempat gersang.

Ajaran Sunan Bonang berintikan pada filsafat 'cinta'('isyq). Sangat mirip dengan kecenderungan Jalalludin Rumi. Menurut Bonang, cinta sama dengan iman, pengetahuan intuitif (makrifat) dan kepatuhan kepada Allah SWT atau haq al yaqqin. Ajaran tersebut disampaikannya secara populer melalui media kesenian yang disukai masyarakat. Dalam hal ini, Sunan Bonang bahu-membahu dengan murid utamanya, Sunan Kalijaga.

Sunan Bonang banyak melahirkan karya sastra berupa suluk, atau tembang tamsil. Salah satunya adalah "Suluk Wijil" yang tampak dipengaruhi kitab Al Shidiq karya Abu Sa'id Al Khayr (wafat pada 899). Suluknya banyak menggunakan tamsil cermin, bangau atau burung laut. Sebuah pendekatan yang juga digunakan oleh Ibnu Arabi, Fariduddin Attar, Rumi serta Hamzah Fansuri.

Sunan Bonang juga menggubah gamelan Jawa yang saat itu kental dengan estetika Hindu, dengan memberi nuansa baru. Dialah yang menjadi kreator gamelan Jawa seperti sekarang, dengan menambahkan instrumen bonang. Gubahannya ketika itu memiliki nuansa dzikir yang mendorong kecintaan pada kehidupan transedental (alam malakut). Tembang "Tombo Ati" adalah salah satu karya Sunan Bonang.

Dalam pentas pewayangan, Sunan Bonang adalah dalang yang piawai membius penontonnya. Kegemarannya adalah menggubah lakon dan memasukkan tafsir-tafsir khas Islam. Kisah perseteruan Pandawa-Kurawa

Referensi :

- http://groups.yahoo.com/group/islam-kristen/message/13960
- http://serbasejarah.wordpress.com/2008/12/15/sunan-bonang-panglima-tentara-demak/

sejarah Malin Kundang

|0 komentar

 
Pada jaman dahulu, hiduplah sebuah keluarga kecil di pesisir pantai wilayah Sumatra. Keluarga itu mempunyai seorang anak yang diberi nama Malin Kundang. Karena kondisi keluarga mereka pada saat itu sangat kekurangan, maka ayah malin memutuskan untuk pergi ke negeri seberang.
Besar harapan malin dan ibunya, keduanya berpikir bahwa suatu hari nanti sang ayah akan pulang dengan membawa uang banyak yang nantinya dapat untuk membeli dan mencukupi keperluan sehari-hari. Setelah berbulan-bulan lamanya ternyata ayah malin tidak kunjung datang, dan akhirnya pupuslah harapan Malin Kundang dan ibunya. Sungguh kasihan nasib Malin dan ibunya.
Setelah Malin Kundang menginjak dewasa, ia berpikir untuk mencari nafkah di negeri seberang dengan harapan bahwa ketika kembali ke kampung halaman, ia sudah menjadi seorang yang kaya raya. Dan akhirnya si Malin Kundang ikut berlayar bersama dengan seorang nahkoda kapal dagang di kampung halamannya yang sudah sukses.
Selama berada di atas kapal, Malin Kundang banyak belajar tentang ilmu pelayaran pada anak buah kapal yang sudah mempunyai banyak pengalaman. Malin belajar dengan giat dan tekun tentang perkapalan pada teman-temannya yang lebih berpengalaman, dan akhirnya dia sangat mahir dalam hal perkapalan dan pelayaran.
Sudah banyak pulau yang dikunjunginya, sampai pada suatu hari di tengah perjalanan, tiba-tiba kapal yang dinaiki Malin Kundang diserang oleh bajak laut yang sangat kejam. Semua barang dagangan para pedagang yang berada di kapal dirampas oleh bajak laut. Bahkan sebagian besar awak kapal dan orang yang berada di kapal tersebut dibunuh oleh para bajak laut. Malin Kundang sangat beruntung dirinya tidak dibunuh oleh para bajak laut, karena ketika peristiwa itu terjadi, Malin segera bersembunyi di sebuah ruangan kecil yang tertutup oleh kayu.
Akhirnya Malin Kundang hidup terkatung-katung ditengah laut, hingga akhirnya kapal yang ditumpanginya terdampar di sebuah pantai. Dengan sisa tenaga yang masih ada, Malin Kundang berjalan menuju ke desa yang terdekat dari pantai. Sesampainya di desa tersebut, Malin Kundang ditolong oleh masyarakat di desa tersebut setelah sebelumnya menceritakan kejadian yang menimpanya. Desa tempat Malin terdampar adalah desa yang sangat subur. Malin memulai hidup barunya di desa itu. Dengan keuletan dan kegigihannya dalam bekerja, Malin lama kelamaan berhasil menjadi seorang yang sangat kaya raya. Ia memiliki banyak kapal dagang dengan anak buah yang jumlahnya lebih dari 100 orang. Setelah menjadi kaya raya, Malin Kundang mempersunting seorang gadis untuk menjadi istrinya.
Setelah beberapa lama setelah menikah, Malin dan istrinya melakukan pelayaran dengan kapal yang besar dan indah disertai anak buah kapal serta pengawalnya yang banyak. Ibu Malin Kundang yang setiap hari menunggui anaknya, melihat kapal yang sangat indah itu, masuk ke pelabuhan. Ia melihat ada dua orang yang tampan dan cantik sedang berdiri di atas geladak kapal. Ia yakin kalau yang sedang berdiri itu adalah anaknya yang sudah lama ia tunggu yaitu Malin Kundang beserta istrinya.
Malin Kundang pun turun dari kapal. Ia disambut oleh ibunya. Setelah cukup dekat dengan rang tampan tersebut, ibunya melihat belas luka dilengan kanan orang tersebut, semakin yakinlah ibunya bahwa yang ia dekati adalah Malin Kundang. “Malin Kundang, anakku, mengapa kau pergi begitu lama tanpa mengirimkan kabar?”, kata sang ibu sambil memeluk Malin Kundang. Tetapi si Kundang segera melepaskan pelukan ibunya dan mendorongnya hingga terjatuh. “Wanita tak tahu diri, sembarangan saja mengaku sebagai ibuku”, kata Malin Kundang pada ibunya dengan sombong. Malin Kundang pura-pura tidak mengenali ibunya, karena malu dengan ibunya yang sudah tua dan mengenakan baju yang compang-camping. “Wanita itu ibumu?”, tanya istri Malin Kundang. “Tidak, ia hanya seorang pengemis yang pura-pura mengaku sebagai ibuku agar mendapatkan harta ku”, sahut Malin kepada istrinya. Mendengar pernyataan yang sangat menyakitkan dan diperlakukan semena-mena oleh anaknya, ibu Malin Kundang sangat marah. Ia tidak menduga anak yang sangat disayanginya menjadi anak durhaka. Karena kemarahannya yang memuncak, ibu Malin menengadahkan tangannya sambil berkata “Oh Tuhan, kalau benar ia anakku, aku sumpahi dia menjadi sebuah batu”. Tidak berapa lama kemudian angin bergemuruh kencang dan badai dahsyat datang menghancurkan kapal Malin Kundang. Setelah itu tubuh Malin Kundang perlahan menjadi kaku dan lama-kelamaan akhirnya berbentuk menjadi sebuah batu karang.
Nah …. semoga kita tidak meniru sikap Malin Kundang yang durhaka kepada orang tuanya, terutama kepada ibu yang telah melahirkan kita.

Sumber : http://sdnkajeksan.tulangan.com/sejarah-malin-kundang.html